Pink Floyd Memiliki Cerita Konser Terbesarnya

cedarstreetaustin

Pink Floyd Memiliki Cerita Konser Terbesarnya – Brighton Dome adalah stadion tempat konser Pink Floyd diadakan ketika band legendaris menampilkan “The Dark Side of the Moon” untuk pertama kalinya, dan mengajukan permohonan dukungan finansial untuk membuat konser itu hidup selamanya. Saat itu, konser Pink Floyd meninggalkan kesan yang mendalam bagi fotografernya, ia mendapat kunjungan ke belakang panggung dan ikut tur band asal Inggris tersebut.

Pink Floyd Memiliki Cerita Konser Terbesarnya

cedarstreetaustin – Jill Furmanovsky (Jill Furmanovsky) baru berusia 18 tahun. Pada saat itu, band favoritnya Pink Floyd mulai mempraktikkan album konsep baru berjudul Eclipse di Rainbow Theatre di London. “The Dark Side” dirilis, yang merupakan salah satu album album terlaris sepanjang hari. Dia mengambil beberapa foto idolanya dari sayap gedung, dan diizinkan untuk mengambil gambar di Brighton Dome lima bulan setelah bertemu dengan manajer band.

Meskipun ia melewatkan penampilan live pertama dari album “Dark Side” di Brighton Dome pada tanggal 20 Januari, ia berhasil menampilkan dua pertunjukan musik di sana pada bulan Juni. Para musisi akan diabadikan secara pribadi pada pertemuan tersebut. Intinya adalah ketika berhadapan langsung dengan Pink Floyd, sulit bagi siapa pun untuk mengetahui apakah grup tersebut menyukai keberadaan kami.

Baca Juga : Cerita Awal Rihanna Meniti Karir Di Tahun 2003

Dalam pandangan Jill, anggota band tersebut adalah sekelompok orang pintar dari Cambridge yang tidak memenuhi standar band kelas pekerja. Ia juga percaya bahwa Pink Floyd adalah seorang intelektual, mereka menyukai anggur berkualitas dan bergaul dengan baik dengan musisi, desainer, penyanyi, dan teknisi pencahayaan.

Setelah kembali ke hibah, Brighton Dome mengajukan permohonan pendanaan melalui Traditional Lottery Foundation untuk membantu mereka menceritakan kembali masa lalu stadion, tempat musisi hebat termasuk Pink Floyd pernah tampil di sini.

Mereka ingin mengumpulkan kenangan dan artefak dari orang-orang yang menghadiri konser untuk menemukan dan merayakan “warisan luar biasa” dari Brighton Dome. Amanda Jones, wakil kepala eksekutif Dome, mengatakan bahwa konser Pink Floyd 40 tahun lalu adalah salah satu pertunjukan langsung yang membantu membentuk dan memperkaya sejarah Brighton Dome.

Sebelum Pink Floyd Terkenal

Pink Floyd merupakan band rock psikedelik dari Inggris dan band rock progresif yang didirikan pada tahun 1971. Grup ini terkenal dengan komposisi yang berlebihan, lirik filosofis, sampul album yang indah, dan konser yang megah. Pink Floyd adalah salah satu band rock paling sukses secara komersial dan saat ini menempati peringkat ketujuh dalam jumlah album yang terjual di seluruh dunia. Mereka berdiri pada tahun 1965, dan terakhir kali mereka merekam album studio adalah pada tahun 2014.

Pink Floyd berasal dari band-band sebelumnya, band-band ini antara lain Sigma 6, T-Set, Meggadeaths, Screaming Abdabs, The Architectural Abdabs dan The Abdabs. Band ini kemudian berganti nama menjadi The Pink Floyd Sound, dan kemudian menjadi Pink Floyd. Sebelum album pertama dirilis, namanya sempat disingkat menjadi Pink Floyd. Asal usul nama ini adalah dua musisi blues Pink Anderson dan Floyd Council.

Anggota utamanya adalah gitaris Syd Barrett (lahir pada 6 Januari 1946, Cambridge, Inggris, Cambridgeshire, Inggris), bassis Roger Waters (lahir pada September 1943, Great Blum, Surrey), drummer Nick Mason (lahir 27 Januari 1945, Birmingham, West Midlands), pemain keyboard Rick Wright (secara resmi Richard Wright; lahir pada tanggal 28 Juli 1945, London) dan gitaris David Gilmour (lahir 6 Maret , 1944, Cambridge).

Awal Pink Floyd

Awal dari grub ini ialah Bob Klose sebagai gitar, Syd Barrett sebagai vokal, dan gitar, Richard Wright sebagai keyboard, Roger Waters sebagai bass merangkap gitar akustik serta Nick Mason sebagai pemain drum. Mereka menyanyikan lagu-lagu cover rhythm and blues, seperti “Louis Louis”. Barrett kemudian menggubah lagu-lagu yang dipengaruhi oleh budaya selancar Amerika, rock psikedelik, dan humor dan sastra Inggris. Bob Klose merasa tidak terbiasa dengan arah ini, jadi dia keluar dari band. Kuartet mereka cukup stabil, dan kemudian mereka mendirikan Blackhill Enterprises, sebuah kemitraan bisnis yang terdiri dari enam orang: keempatnya ditambah dua manajer, Peter Jenner dan Andrew King.

Album pertama “The Piper of Dawn’s Gate”, dirilis pada Agustus 1967, dianggap sebagai salah satu contoh terbaik musik psikedelik di Inggris. Repertoar album ini adalah campuran musik, dari avant-garde free-form “interstellar” hingga lagu melankolis seperti “Scarecrow” (terinspirasi oleh pedesaan Fenlands dekat Cambridge, kampung halaman Barrett). Album ini terjual sangat baik, peringkat keenam di Inggris Syd Barret (Syd Barret) juga merilis 68 single apel dan jeruk, tetapi tidak laku.

Pada Januari 1968, gitaris David Gilmour menggantikan Barrett, kondisi mental Barrett sangat tidak stabil dan memburuk beberapa bulan kemudian. Awalnya, harapan mereka pada Barret pun sangat tinggi, keinginan untuk memimpin band lagi pada waktu itu, tidak sampai situ, menggunakan tambahan dari LSD, dia pun menjadi tak bisa dikendalikan sama sekali, sering menatap langit dalam konser. Hal ini sampai Barret tidak lagi diundang karena dianggap merusak penampilan tersebut. Dan Barret pun resmi meninggalkan grup itu pada April 1968, Jenner dan King memutuskan untuk tetap bertahan, dan Blackhill Enterprises dibubarkan.

Meskipun Barrett menulis sebagian besar lagu di album pertama, dia sempat menulis lagu walaupun hanya satu yaitu “Jugband Blues” di album kedua “Rahasia Misterius” (Juni 1968). Album ini menempati urutan ke 9 di Inggris.

Mengikuti soundtrack film “More”, album berikutnya adalah album ganda Ummagumma, sebagian direkam di klub rock Birmingham Mothers dan sebagian lagi di Manchester. Dalam album ini, setiap anggota merekam karya pribadi untuk sisi LP (istri Mason melakukan penampilan yang tidak biasa sebagai pemain flute), dan kemudian menambahkan beberapa trek konser. Album ini dirilis pada tahun 1969 dan merupakan album tersukses hingga saat ini, menduduki peringkat ke-5 di Inggris dan ke-70 di AS.

Akhirnya, Atom Heart Mother (Atom Heart Mother) (1970) menjadi album pertama mereka, menduduki puncak tangga lagu Inggris, meskipun Gilmour sendiri menggambarkan album tersebut sebagai band yang “terjun ke dalam kegelapan”. Namun di album inilah pertama kali arahan band ini didengarkan, misalnya lagu “Atom Heart Mother Suite” berdurasi 23 menit diaransemen oleh Ron Geesin di bawah pengaruh simfoni.

Baca Juga : Ada Yang Inget Guns N Roses Pernah Konser Di GBK?

Gaya ini secara bertahap terkonsentrasi pada album Meddle (1971) dan epik 23 menit “Gema” (Gema). Dalam lagu ini, mereka menggunakan synthesizer VCS3 Zinovieff dan luar angkasa di dalamnya untuk pertama kalinya. Di dalam album itu terdapat lagu populer “One of This Days” dalam konser sebenarnya lagu ini hanya mempunyai lirik yang sederhana akan tetapi diulang-ulang “Suatu hari nanti, saya akan memberi tahu Anda” Potong menjadi Potongan-potongan Kecil “ditulis oleh Nick Mason dan kemudian dialihkan ke lagu tema serial TV “Doctor Who” dan lagu jazz populer “San Tropez”.

Semangat eksperimental mereka juga terdengar di “Seamus” (sebelumnya “Mademoiselle Nobs”), sebuah lagu blues yang penuh dengan bagaimana suara anjing serigala Rusia. Pada saat inilah bassis Roger Waters (Roger Waters) mulai mengambil alih kepemimpinan band dalam musik dan lirik. Misalnya, dia mengarang lagu “San Tropez” dalam bentuk yang hampir final, tetapi kontribusi anggota lain sangat sedikit. Pink Floyd memenangkan kompetisi Meddle di Inggris.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares