Cerita Awal Rihanna Meniti Karir Di Tahun 2003

time.com

Cerita Awal Rihanna Meniti Karir Di Tahun 2003 – Robyn Rihanna Fenty adalah penyanyi, penulis lagu, aktris dan pengusaha Barbadian. Ia dilahirkan dikawasan St. Michael, Barbados, dan besar di Bridgetown, awalnya Rihanna ditemukan pada tahun 2003 oleh produser rekaman asal Amerika yang bernama Evan Rogers di negara asalnya. Sepanjang 2004, dia merekam demo record di bawah bimbingan Rogers dan mensepakati kontrak rekaman dengan Def Jam. Audisi di depan produser hip-hop, rapper, dan presiden Def Jam Jay-Z. Pada tahun 2005, Rihanna merilis album studio pertamanya “Music of the Sun” dan album berikutnya “A Girl like Me” (2006), menjadi terkenal dalam satu gerakan. Kedua album ini mendapat peringkat lebih rendah dari sepuluh besar di Billboard 200 di Amerika Serikat, dan telah menghasilkan single yang sukses seperti “Pon de Replay”, “SOS” dan “Unfaithful”.

Cerita Awal Rihanna Meniti Karir Di Tahun 2003

cedarstreetaustin – Dengan dirilisnya album studio ketiganya “Good Girl Gone Bad” (2007), pesona publik dari Rihanna dimasukkan selaku simbol seksual dan lebih banyak tarian dimasukkan ke dalam elemen musiknya yang populer. Album ini merupakan terobosan besar dalam karirnya dan memenangkan Rihanna Grammy Award pertamanya pada tahun 2008. Saat itu, kekasihnya penyanyi Chris Brown merekam album studio keempatnya “R Rank” (2009) setelah mengalami kekerasan, karena tema gelap dan konten populer dari album tersebut.

Album studio kelimanya Loud (2010), yang dipengaruhi oleh musik pop, sukses. Dia menghasilkan tiga single di Billboard Hot 100, “Only Girl (In the World)” dan “What’s My Name?” “Dan”. Dia menjalani kesuksesan ini dengan album studio yang keenamnya tersebut dan dipengaruhi tarian “Talk That Talk” (2011) dan album pemenang Grammy “Unapologetic” (2012). Album studio kedelapannya “Anti (2016)” menjadi album terbesar kedua di Billboard 200 dan menjadi salah satu album online yang paling banyak didengarkan tahun itu.

Baca Juga : Cerita Menarik Awal Perjalanan Karir Dari Duo Amerika Twenty One Pilot

Rihanna dikenal sebagai ikon musik pop dan merupakan salah satu artis musik terlaris di dunia, dan telah menjual lebih dari 250 juta rekaman di seluruh dunia. Banyak lagunya telah dimasukkan dalam single terlaris sepanjang masa, termasuk single seperti “Umbrella”, “We Find Love”, “Stay” dan “Work”, dan karya kolaboratifnya “Love Way You Lie” With Eminem. Rihanna (Rihanna) adalah penyanyi single termuda. Dia berada di peringkat ke-14 di daftar Billboard Hot 100 dan 30 teratas dalam daftar sepuluh besar; di Inggris dan Australia, dia juga memiliki 30 Artis satu-satunya di sepuluh tangga lagu single teratas untuk tonggak pencapaian ini adalah abad ke-21. Dia dinobatkan oleh Billboard sebagai artis lagu digital paling luar biasa abad ini dan 100 penyanyi terpanas, dan artis lagu pop paling luar biasa sepanjang masa. Selain itu, ia juga menjadi penyanyi wanita dengan pendengar online terbanyak di Spotify dan Apple Music.

Di antara banyak penghargaan dan nominasinya, Rihanna telah memenangkan 9 Grammy Awards, 13 American Music Awards, dan 12 Billboard Music Awards. Dia saat ini memegang enam Rekor Dunia Guinness. Selain itu, ia memenangkan American Idol Music Award pertama pada 2013 dan Michael Jackson Video Pioneer Award pada 2016. Rihanna menerima penghargaan “Fashion Icon” Lifetime Achievement Award dari American Fashion Designers Association pada tahun 2014. Pada 2012, “Forbes” menempatkannya pada 2012 dan 2018, dan “Time” mencantumkannya sebagai orang paling berpengaruh di dunia. Rihanna dinobatkan sebagai “Humanitarian of the Year” Universitas Harvard oleh Harvard Foundation. Awal 2017. Dia ditunjuk sebagai duta besar atas nama pemerintahan Barbados pada tahun 2018, dan tanggung jawabnya meliputi mempromosikan pendidikan, pariwisata, dan investasi.

Kehidupan Dan Karier

Robyn Rihanna Fenty dilahirkan pada tanggal 20 Februari 1988 bertempat di kawasan St. Michael, Barbados. Mempunyai ibu yang bernama Monica merupakan pensiunan akuntan dengan latar belakang Afro-Guyana, dan ayahnya Ronald Fenty adalah pengawas keturunan Afro-Barbadian dan Irish Warehouse. Rihanna memiliki dua saudara laki-laki, Rorrey dan Rajad Fenty, serta dua saudara tiri ayahnya, keduanya sebelumnya jatuh cinta dengan ayahnya Ibu dari hubungan tersebut, ia dibesarkan di sebuah bungalow dengan tiga kamar tidur di Bridgetown dan dijual pakaian dengannya. Warung ayah di pinggir jalan.

Masa kecil Rihanna sangat dipengaruhi oleh kecanduan ayahnya terhadap kokain dan alkohol, yang menyebabkan pernikahan datar orangtuanya. Sebagai seorang anak, dia melakukan banyak CT scan untuk memeriksa sakit kepalanya: “Bahkan mengira itu tumor karena sangat kuat.” Pada saat dia berusia 14 tahun, orang tua Rihanna telah bercerai, dan kesehatannya Situasi mulai membaik.

Rihanna sudah mendengarkan musik reggae sejak kecil. Dia bersekolah di Sekolah Dasar Charles F. Broome Memorial dan Sekolah Menengah Combermere, dan belajar dengan pemain kriket Inggris masa depan Chris Jordan dan pemain kriket Hindia Barat masa depan Carlos Brathwaite. Rihanna adalah kadet militer dalam program semi-militer; penyanyi-penulis lagu Shontelle adalah sersan pelatihannya. Meski awalnya ingin lulus SMA, ia lebih memilih berkarir di bidang musik.

Pada tahun 2003, Rihanna dan teman-teman sekelasnya membentuk trio musik. Produser rekaman Amerika Evan Rogers (Evan Rogers) menemukannya di kampung halamannya di Barbados. Grup perempuan tanpa nama atau informasi apa pun akan mengikuti audisi dengan Rogers, yang berkomentar: “Saat Rihanna masuk ke ruangan, sepertinya dua gadis lainnya tidak ada”. Rihanna pergi ke kamar hotel Rogers, di mana dia menyanyikan “Emotions” dari The Child of “Destiny” dan lagu “Hero” milik Mariah Carey. Yang membuat Rutgers terkesan adalah dia mengatur pertemuan kedua dengan ibunya yang hadir, dan kemudian mengundangnya ke kampung halamannya yang berada di Amerika Serikat guna merekam sejumlah kaset demo untuk dikirim ke perusahaan rekaman.

Dia merekam demonstrasi sesekali pada tahun berikutnya, karena dia hanya bisa merekam selama liburan sekolah. “Pon de Replay” dan “The Last Time” adalah dua lagu yang direkam dalam rekaman demo dan kemudian muncul di album pertamanya “Music of the Sun”. Pada tahun yang sama, Rihanna menandatangani kontrak dengan Rogers dan perusahaan produksi Carl Sturken Syndicated Rhythm Productions.

Baca Juga : Cardi B dan Megan Thee Stallion Mampu Meriahkan Acara Grammy Awards 2021

Demo Rihanna dikirim ke Def Jam Recordings, dan Jay Brown, eksekutif A&R perusahaan rekaman, adalah orang pertama yang mendengarkan demo tersebut. Brown memutar demo tape ini untuk rapper Jay-Z, yang baru-baru ini ditunjuk sebagai presiden dan CEO Def Jam. Ketika Jay-Z mendengar lagu “Pon de Replay” untuk pertama kalinya, dia mengira Rihanna terlalu besar. Meskipun skeptis, dia mengundang Rihanna untuk mengikuti audisi di perusahaan rekaman. Di awal tahun 2005, Rihanna juga mengikuti audisi untuk Def Jam yang berada di New York, di mana Zay-Z memperkenalkannya kepada Antonio. Dalam audisi ini, Reid menyanyikan cover lagu Whitney Houston “For the Love of You” (1987), serta lagu berjudul “Pon de Replay” dan lagu Demonstrasi “The Last Time”.

Setelah Jay-Z menyanyikan single hitnya yang bercita-cita “Pon de Replay”, dia sangat yakin bahwa dia akan mengontraknya. Reid, pemilik Los Angeles, juga terkesan dengan audisi tersebut dan mengatakan pada Jay-Z untuk tidak membiarkan Rihanna meninggalkan label sampai kontraknya ditandatangani. Reid meninggalkan kontraknya dengan Jay-Z dan timnya dan berdagang dengan Def Jam untuk enam album. Rihanna menunggu di kantor Jay-Z hingga pukul tiga pagi untuk mendapatkan kontrak pengacara, karena Jay-Z ingin mencegah Rihanna menandatangani merek dagang lain. Rihanna membatalkan pertemuan lain dengan perusahaan rekaman lain dan pindah dari Barbados ke Amerika Serikat untuk tinggal bersama Rogers dan istrinya.

yahoo.com

Setelah menandatangani kontrak dengan Def Jam, Jay-Z dan timnya melakukan A&R untuk album pertama Rihanna, dan merekam serta menyelesaikan album pertamanya dalam tiga bulan berikutnya. Dia bekerja dengan produser yang berbeda untuk menyelesaikan album pertamanya, terutama Rogers dan rekan produksinya Carl Sturken. Saya memilih beberapa lagu sebagai single utama, jadi saya memilih “Pon de Replay” karena itu adalah lagu yang paling cocok untuk rilis musim panas. Pada Mei 2005, single debutnya “Pon de Replay” dirilis sebagai single “Rihanna”. Lagu ini sukses di seluruh dunia, menempati peringkat lima besar di 15 negara / wilayah, termasuk No. 2 di Billboard Hot 100 di Amerika Serikat dan Singles Chart di Inggris Raya. Lagu ini sangat populer di semua klub besar di Amerika Serikat, menempati peringkat pertama di Lagu Klub Dansa Billboard.

Music of the Sun dirilis pada Agustus 2005. Album ini menduduki peringkat kesepuluh di Billboard 200 dan menerima sertifikasi emas dari Asosiasi Industri Rekaman Amerika (RIAA), dengan penjualan 500.000 eksemplar. Album tersebut telah terjual lebih dari 2 juta kopi di seluruh dunia. Single kedua “If It’s Lovin ‘You Want” tidak sesukses pendahulunya, tetapi menduduki peringkat sepuluh besar di Australia, Irlandia dan Selandia Baru. Selain karyanya di musik, Rihanna melakukan debutnya sebagai peran tamu dalam film DVD “Bring It: All or All” yang dirilis pada Agustus 2006.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares