Jangan Ngaku Fans Linkin Park Kalau Gak Tau Sejarahnya

nme.com

Jangan Ngaku Fans Linkin Park Kalau Gak Tau Sejarahnya – Linkin Park adalah grup musik rock asal Agoura Hills, California, AS. Saat ini, penyanyi utama band adalah Mike Shinoda (penyanyi / multi-instrumentalis), Brad Delson (gitaris), Dave Farrell (pemain bass), Joe Hahn (DJ / programmer) dan Rob (pendiri band) drummer. Mantan anggota band ini termasuk Chester Bennington dan Mark Wakefield, sebagai vokalis dan bassis Kyle Kristner. Sebagai band rock alternatif, Linkin Park telah bereksperimen dengan musiknya, termasuk musik heavy metal, hard rock, hip-hop, pop, dan elektronik.

Jangan Ngaku Fans Linkin Park Kalau Gak Tau Sejarahnya

cedarstreetaustin – Band ini didirikan pada tahun 1996, dan album studio pertamanya “Hybrid Theory” (2000) memperoleh reputasi internasional, dan album tersebut disertifikasi oleh RIAA Diamond. Album kedua “Meteora” (2003) melanjutkan kesuksesan band, menduduki puncak tangga lagu Billboard 200, diikuti dengan tur konser yang ekstensif dan konser yang bermanfaat. Setelah membuat nu metal dan rap metal semakin ramah radio, band ini mencoba genre lain di album ketiga mereka “Minutes to Midnight (2007)”, yang juga menduduki puncak tangga lagu Billboard 200.

Linkin Park juga merilis album studio keempatnya “A Thousand Suns (2010)”, mengeksplorasi lebih banyak jenis musik, termasuk musik elektronik. Album kelimanya “Living Things (2012)” menggabungkan semua elemen dari rekaman sebelumnya. Album keenam mereka “The Hunting Party” (2014) memulihkan suara rock yang keras, dan album ketujuh mereka “One More Light” (2017) merekam banyak elemen populer secara elektronik.

Linkin Park merupakan salah satu dari band terlaris di abad 21 dan artis musik terlaris di dunia, telah berhasil menjual lebih dari 70 juta album di seluruh dunia. Band ini telah memenangkan dua Grammy Awards, enam American Music Awards, empat MTV Video Music Awards dan tiga World Music Awards. Pada tahun 2003, MTV2 mendaftarkan Linkin Park sebagai band terbesar keenam dalam video musik di era tersebut dan band terbesar ketiga di milenium baru. Papan iklan tersebut mencantumkan Linkin Park sebagai tempat ke-19 dalam daftar artis terbaik dekade ini. Pada 2012, band Linkin Park terpilih sebagai penyanyi terhebat tahun 2000-an dalam survei pendapat Bracket Madness VH1. Pada tahun 2014, band ini telah dinyatakan menjadi salah satu “band rock yang terbesar di dunia”.

Baca Juga : Kisah Kelam Freddie Mercury Yang Tidak Banyak Diketahui

1996–2000: Hybrid Theory

Grup musik ini dibentuk oleh Mike Shinoda, Rob Bourdon dan Brad Delson yang saat itu masih duduk di bangku SMA. Mereka bersekolah di Agoura Hills School di Agoura Hills, di luar Los Angeles, California. Setelah lulus, mereka mengejar karir musik yang serius dan merekrut Joe Hahn dan Dave Phoenix Farrell. (Dave “Phoenix” Farrell) dan Mark Wakefield (Mark Wakefield) membentuk tim yang kemudian diberi nama Xero. Kendatipun keadaan sumber daya yang terbatas, band ini merekam dan juga memproduksi lagu di studio rekaman pribadi Shinoda yang dilakukan pada tahun 1996, dan merilis demo tape bernama Xero. Ketika mereka tidak memiliki kontrak rekaman, frustrasi dan tekanan berkembang di antara mereka. Kegagalan ini menyebabkan Wakefield, penyanyi utama band, pergi untuk mencari proyek lain. Farrell juga meninggalkan band dan melakukan tur dengan band punk dan ska spirit Tasty Snax.

2000–2002: Mixed Theory

Linkin Park juga merilis album yang berjudul “Mixed Theory” di tahun 24 Oktober 2000. Album ini mewakili lima puluh tahun kehidupan band dan diproduksi oleh Don Gilmore. Album ini sangat sukses, terjual 4,8 juta album pada tahun rilis pertama dan ditetapkan sebagai album terlaris pada tahun 2001. Singel seperti “Crawl” dan “Step by Step” disiarkan di stasiun radio rock tahun itu. lagu dalam daftar. Selain itu, single lain juga pernah diputar di film-film, seperti “Vampire 2000”, “Little Nick” dan “Lover”. Teori Bastard memenangkan Penghargaan Kinerja Rock Keras Terbaik untuk “Merangkak” dan dinominasikan untuk dua Penghargaan Grammy lainnya: Penyanyi Baru Terbaik dan Album Rock Terbaik. MTV memenangkan Video Rock Terbaik dan Penghargaan Sutradara Terbaik untuk “The End”. Dengan memenangkan Grammy untuk performa hard rock terbaik, teori mixing dengan cepat menjadikan band ini mainstream.

2002–2004: Meteora

Setelah merilis Hybrid Theory and Resurrection, band ini mulai melakukan tur di Amerika Serikat. Dalam proses kelelahan, para anggota memutuskan untuk meneliti materi baru dengan menghabiskan sebagian besar waktu luang mereka di studio dengan bus wisata pribadi. Band secara resmi mengumumkan produksi album studio baru pada bulan Desember 2002, yang namanya terinspirasi oleh Meteora Rock Mountain di Yunani, yang dibangun di atas kuil. Meteora menggabungkan nu metal dan rap metal dengan teknologi inovatif baru, seperti penggunaan shakuhachi (seruling bambu Jepang) dan alat musik lainnya. Album studio kedua Linkin Park dirilis pada 25 Maret 2003, dan langsung menduduki peringkat pertama secara global, pertama di Amerika Serikat dan Inggris Raya, dan kedua di Australia.

Meteora menjual 800.000 album di minggu pertama, yang merupakan album terlaris di tangga lagu Billboard saat itu. Single-single dalam album tersebut, seperti “Somewhere I Belong”, “Breaking the Habit”, “Faint” dan “Numb”, telah menarik perhatian radio secara luas. Pada Oktober 2003, Meteora telah terjual hampir 3 juta kopi. Keberhasilan album ini menyaksikan Linkin Park meluncurkan Projekt Revolution lagi, yang menyertakan band dan artis lain seperti Mudvayne, Blindside dan Xzibit. Bahkan, Metallica mengundang Linkin Park untuk berpartisipasi dalam tur sanatorium musim panas 2003, yang menyertakan berbagai band nu metal lainnya seperti Limp Bizkit, Mudvayne dan Deftones. Band ini merilis album dan DVD berjudul Live in Texas, yang menyertakan banyak trek audio dan video dari penampilan band di Texas. Di awal tahun 2004, Linkin Park mengadakan tur dunia yang disebut “Meteora World Tour”. Band pendukung termasuk Hoobastank, POD, Story of the Year dan Pia.

2004–2006: Side projects

Linkin Park juga mengumpulkan uang pada tahun 2004 untuk korban Badai Charlie pada tahun 2005 dan Badai Katrina pada tahun 2005. Band ini mengumpulkan $ 75.000 dari Special Operations Warrior Foundation pada Maret 2004. Band ini juga memberikan bantuan dan kompensasi kepada para korban tsunami Samudra Hindia 2004. Adakan konser amal dan kegiatan penggalangan dana, yang disebut “musik bantuan”. Lebih penting lagi, band ini juga menampilkan Live 8, serangkaian konser amal yang bertujuan untuk meningkatkan visibilitas global. Band ini tampil bersama Jay-Z di panggung Live 8 di Philadelphia, Pennsylvania, dan ditonton oleh penonton di seluruh dunia. Band ini juga berbagi panggung dengan Jay-Z di Grammy Awards 2006. Mereka menyanyikan “Numb / Encore”. Saat lagu tersebut memenangkan Penghargaan Kolaborasi Rap / Menyanyi Terbaik, mereka berkolaborasi dengan Paul McCartney untuk membuat lagu baru. Lagu “Kemarin”.

2006–2008: Minutes to Midnight

Linkin Park pada akhirnya kembali ke studio rekaman dan memulai pada tahun 2006 dan  mengerjakan lagu  baru. Band menunjuk Rick Rubin sebagai produser. Meskipun album tersebut rencananya akan dirilis pada tahun 2006, namun perilisan album tersebut ditunda hingga tahun 2007. Faktanya, mereka merekam 30 sampai 50 lagu pada Agustus 2006, ketika Shinoda menyatakan bahwa albumnya sudah setengah jadi. Bennington menambahkan, album tersebut akan berbeda dengan dua album Warner Bros. sebelumnya. Perusahaan rekaman mengumumkan bahwa judul album barunya adalah “Minutes to Midnight” dan akan dirilis di Amerika Serikat pada tanggal 15 Mei 2007. Setelah menghabiskan 14 bulan untuk memproses album, anggota band memilih 5 lagu dari 17 lagu pertama. Judul album mengacu pada “The End of the World” dan juga menunjukkan tema lirik lagu baru tersebut. “Minutes to Midnight” terjual 625.000 kopi di minggu pertama rilisnya, menjadikannya salah satu rilis mingguan paling sukses dalam beberapa tahun terakhir.

celebrity.okezone.com

2008–2011: “A Thousand Suns”

Pada Mei 2009, Linkin Park mengumumkan bahwa band ini akan memproduksi album studio keempat, yang dijadwalkan rilis pada 2010. Shinoda mengatakan kepada IGN bahwa genre album baru akan “dicampur” karena dia menganalisis elemen dari album “Minutes to Midnight”. . Dia juga menyebut album itu lebih eksperimental dan berharap menjadi “lebih up-to-date.” Bennington juga mengkonfirmasi kepada media bahwa Rick Rubin ikut memproduksi album baru. Band ini mengumumkan album berjudul “Thousand Suns”. Dalam produksi album baru, Linkin Park berkolaborasi dengan komposer film Hans Zimmer memproduksi musik film untuk “Transformers: Fallen Revenge”. Band ini merilis single film “New Divide”.

Joe Hahn membuat video musik untuk lagu ini yang berisi cuplikan dari film tersebut. Setelah film tersebut tayang perdana, Linkin Park menggelar konser singkat di Westwood Village pada 22 Juni. Setelah menyelesaikan pengerjaan film “Transformers: Fallen Revenge”, band ini kembali ke studio untuk memproduksi album.

Baca Juga : Cerita Dibalik The Destiny Tour “Raja Pop” Dunia Michael Jackson

2013–2015: The Hunting Party

Shinoda mengonfirmasi dalam sebuah wawancara dengan Fuse bahwa Linkin Park telah mulai merekam album studio keenam mereka pada Mei 2013. Band ini merilis single pertama dari album berikutnya melalui Shazam pada 6 Maret 2014 berjudul “Guilty All Same Same”. Album tersebut akan dirilis oleh Warner Bros. Records keesokan harinya dan akan melakukan debutnya di nomor 28 di tangga lagu Billboard Rock Airplay, dan kemudian mencapai nomor 1 di tangga lagu Mainstream Rock di minggu-minggu berikutnya. Shinoda berkomentar bahwa album tersebut adalah “rekaman rock tahun 90-an”, dan Delson berharap untuk mengeksplorasi elemen musik dari teori campuran dan materi band sebelumnya.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares