Kisah Kelam Freddie Mercury Yang Tidak Banyak Diketahui

biography.com

Kisah Kelam Freddie Mercury Yang Tidak Banyak Diketahui – Queens adalah grup musik rock asal Inggris yang didirikan pada tahun 1970 dan berlokasi di London. Awalnya, mereka terdiri dari Freddie Mercury (vokal, piano), Brian May (gitar, vokal), Roger Taylor (drum, vokal) dan John Deacon (gitar bass). Karya-karya awal Ratu dipengaruhi oleh rock progresif, hard rock, dan heavy metal, tetapi secara bertahap cenderung menggunakan karya yang lebih konvensional dan ramah radio, seperti rock arena dan pop rock.

Kisah Kelam Freddie Mercury Yang Tidak Banyak Diketahui

cedarstreetaustin – Sebelum membentuk Queen, May dan Taylor bermain bersama di band Smile. Mercury adalah salah satu penggemar Smile dan mendorong mereka untuk mencoba teknik rekaman dan panggung yang lebih canggih. Kemudian dia bergabung pada tahun 1970 dan mengusulkan nama “Ratu”. Deacon direkrut pada Maret 1971, dan band ini merilis album pertama mereka dengan nama yang sama pada 1973. Queen merilis album kedua “Queen II” pada tahun 1974, yang berhasil masuk ke tangga album Inggris untuk pertama kalinya. Opera mencapai kesuksesan internasional pada tahun 1975. “Bohemian Rhapsody” adalah lagu andalan dalam album “Night of the Opera”, yang menduduki peringkat nomor satu di Inggris, berdurasi sembilan minggu, dan mempromosikan pemasyarakatan format video musik.

Album “World News” yang dirilis pada tahun 1977 antara lain “We Will Rock You” dan “We Are The Champions”, yang menjadi lagu wajib dalam acara olahraga. Pada awal 1980-an, Queens menjadi salah satu band rock stadion terbaik di dunia. Permainan “Another Man Bites the Dust” (1980) menjadi single terlaris mereka, dan kompilasi “Greatest Hits” tahun 1981 mereka adalah album terlaris di Inggris dan menerima delapan sertifikasi “Platinum” di Amerika Serikat. Penampilan mereka di konser Live Aid pada tahun 1985 dianggap oleh berbagai publikasi sebagai salah satu pertunjukan terbaik dalam sejarah rock. Pada bulan Agustus 1986, Mercury melakukan pertunjukan terakhir dengan Ratu di Knebworth, Inggris. Pada tahun 1991, dia meninggal karena bronkopneumonia (komplikasi dari AIDS), dan Deacon mengundurkan diri pada tahun 1997. Sejak 2004, May dan Taylor telah melakukan tur dengan nama “Queen +” dengan penyanyi Paul Rodgers dan Adam Lambert.

Baca Juga : Perjalanan Imagine Dragons Yang Menginspirasi

Perkiraan penjualan rekor Ratu berkisar antara 170 juta hingga 200 juta kopi, yang menjadikan mereka salah satu artis terlaris di dunia. Pada tahun 1990, Queen dianugerahi Penghargaan Musik Inggris oleh Industri Rekaman Inggris untuk “Kontribusi Luar Biasa untuk Penghargaan Musik Inggris”. Mereka dimasukkan ke dalam  band Rock and Roll Hall of Fame di tahun 2001. Setiap anggota telah membuat single hit, dan keempat anggotanya dilantik ke dalam Songwriters Hall of Fame pada tahun 2003. Pada tahun 2005, Ratu memenangkan Ivor Novello Award untuk “Koleksi Lagu Luar Biasa”. (“Best Songs Anthology”), terdiri dari penulis lagu, komposer dan akademi penulis Inggris. Pada 2018, mereka dianugerahi Grammy Lifetime Achievement Award.

Awal Berdiri

Ini dimulai dengan dua siswa yang ingin membentuk sebuah band, Tim Staffell dan penyanyi utama Brian May. Mereka mengaudisi seorang siswa yang akan menjadi drummer, mempekerjakan Roger Taylor dan membentuk Smile Band, tetapi band ini hanya bertahan selama 2 tahun. Tim Staffell pergi dan membentuk grup band baru yang bernama Humpy Bong. Freddie Mercury masuk, dan setelah itu mengganti namanya dari “Smile” menjadi “Queen”. Ratu mengikuti audisi untuk pemain bass dan memenangkan John Deacon (1971).

Pada tahun 1973, Queen merilis album “Queen” di bawah pengaruh Led Zeppelin dan The Who. Queen merilis dua single kedalam album ini. Keep Yourself Alive dan Liar. Tahun berikutnya, Queen merilis album “Queen II” dan single “Rhee Seas of Rhye”. Roger Taylor tidak menyukai judul album ini karena tidak memiliki kreativitas. Di kedua album tersebut, musik Ratu menjadi lebih heavy metal dan hard rock, tetapi beberapa lagunya adalah folk dan opera rock.

analisadaily.com

Sukses pertama kali

Pada 8 September 1974, Queen merilis album ketiganya Sheer Heart Attack. Saat itu, Ratu sukses untuk pertama kalinya dan memperoleh ketenaran internasional melalui single “Killer Queen”. Lagu ini termasuk lagu pertama Misfire oleh John Deacon.

Pada tahun 1975, Queen meminta John Reid (manajer Elton John) untuk membantu mengelola ekonomi band, yang sedang kacau karena perselisihan band dengan Trident Studio. The Queen kemudian merilis album keempat mereka “Night of the Opera”. Saat itu, “Night of the Opera” adalah album termahal yang pernah ada. Pada tahun 2004, Inggris memilih album ini sebagai album terbaik ke-13 sepanjang masa.

Biografi Freddie Mercury

Freddie Mercury adalah penulis lagu “We Are The Champions” (Bicycle Bohemian Rhapsody), misionaris ratu dan juara lagu-lagu legendaris. Biografi Freddie Mercury, yang bernama asli Farrokh Bulsara ini lahir pada tanggal 5 September 1946 di Stone Town, Znzibar. Kalau bicara soal bakat musiknya, itu dimulai dari usia muda. Ketika dia masuk Sekolah Santo Petrus dekat Mumbai, India, ketika dia berusia 8 tahun, bakat musiknya dan teman-temannya membentuk sebuah band sekolah bernama “Hectics”. Dia memainkan peran sebagai pemain piano di band ini.

Namun, saat Freddy dan keluarganya pindah ke Felton, London, intuisi bermusiknya memang terasah. Di sinilah dia menemukan dunia baru, dan Freddie Mercury sering mencoba masuk dan keluar dari band. Dia baru berusia 17 tahun saat itu. Setelah lulus sekolah, dia terus bermain musik. Pada tahun 1969, ia membentuk sebuah band bernama Ibex, yang kemudian berganti nama menjadi “Wreck”. Namun tak lama kemudian band itu bubar. Freddie akhirnya bergabung dengan band Milk Sea, tetapi di awal tahun 1970-an, band ini juga bubar.

Pada tahun 1970, Freddie Mercury bertemu dengan seorang gitaris bernama Brian Brian dan drummer Roger Taylor. Dia tampaknya telah menemukan belahan jiwanya dalam musik. Akhirnya mereka membentuk sebuah band bernama Smile dengan dua orang ini yang merupakan pionir dari band Queen. Musikalitas Freddy dipengaruhi oleh ragam musik yang didengarkannya semasa kecil. Dia juga mengidolakan penyanyi Bollywood populer Lata Mangeshkar (Lata Mangeshkar). Selain itu, ia juga suka mendengarkan musik gubahan John Lennon dari The Beatles, Zeppelin dan Jimi Hendrix (Jimi Hendrix). Menariknya, ternyata Freddie juga dikejutkan oleh Liza Minnelli. Dia mengungkapkan maksudnya dengan beberapa kata tentang penyanyi itu.

Baca Juga : Avril Lavigne Berencana Gelar Konser Virtual Bertajuk Penggalangan Dana

Perlu kalian ketahui juga bahwa salah satu ciri Freddie Mercury, karakter paling populer di dunia, adalah dia sangat mempengaruhi lagu-lagu Queen, dan inilah tone yang dia gunakan. Saat menggubah lagu, ia juga salah satu musisi yang sangat baik, mampu mengintegrasikan unsur teater ke dalam lagu yang ia ciptakan, dan kemudian menjadi lagu hit sang ratu.

Lihat saja Bohemian Rhapsody, tidak ada melodi band rock yang berfluktuasi dari tinggi ke rendah dan dari rendah ke tinggi sekejam Ratu. Namun sangat disayangkan Freddie Mercury (Freddie Mercury) meninggal di usia yang relatif muda yaitu 24 November 1991, saat usianya masih 45 tahun. AIDS akhirnya menghancurkan tubuh Freddy. Bahkan jika dia masih memiliki kemampuan untuk melakukan lebih banyak hal. Namun meski begitu, Freddie Mercury tetap meninggalkan sebuah hal yang sangat besar yang bisa diingat umat manusia, terutama bagi para pecinta rock yang masih memainkan musiknya hingga saat ini.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares