The Beatles Salah Satu Musisi Rock Yang Banyak Meninggalkan Cerita

time.com

The Beatles Salah Satu Musisi Rock Yang Banyak Meninggalkan Cerita – The Beatles adalah grup musisi rock Inggris yang didirikan di Liverpool pada tahun 1960. Mereka umumnya dianggap sebagai musisi yang paling sukses secara komersial dan terkenal dalam musik populer. Sejak 1962, grup ini terdiri dari John Lennon (gitar ritem, vokal), Paul McCartney (gitar bass, vokal), George Harrison (gitar utama, vokal), dan Ringo Starr (drum, vokal). Berawal dari adat istiadat dan genre rock tahun 1950-an, grup ini kemudian memainkan musik dalam berbagai genre mulai dari folk rock hingga psychedelic rock, menggabungkan unsur-unsur musik klasik dan unsur-unsur lainnya dengan cara yang inovatif. The Beatles dipandang sebagai manifestasi dari pemikiran progresif dan mempengaruhi revolusi sosial dan budaya di tahun 1960-an.

The Beatles Salah Satu Musisi Rock Yang Banyak Meninggalkan Cerita

cedarstreetaustin – Awalnya terdiri dari 5 orang, Lennon, McCartney, Harrison, Stuart Sutcliffe, dan Pete Best (drum), The Beatles hanya menikmati reputasi tiga tahun di klub Liverpool dan Hamburg., Sejak 1960. Sutcliffe pergi pada tahun 1961 dan Best digantikan oleh Starr tahun berikutnya. Setelah pengusaha toko musik The Beatles Brian Epstein menjadi manajer, The Beatles dipekerjakan sebagai profesional, dan produser musik George Martin menyadari potensi musik. Pada akhir tahun 1962, single pertama The Beatles Love Me Do di Inggris sukses. Pada tahun-tahun berikutnya, mereka melakukan tur internasional hingga 1966, dan kemudian berkonsentrasi pada album rekaman domestik hingga bubar pada 1970. Bisnis yang mereka jalankan berhasil, akan tetapi Lennon terbunuh di kawasan New York bertepatan pada tahun 1980, serta Harisson meninggal yang disebabkan oleh kanker pada tahun 2001. McCartney dan Starr masih aktif di musik.

Selama bertahun-tahun merekam album studio, The Beatles merilis beberapa karya terbaik yang dinilai oleh kritikus, salah satunya adalah Sgt. Pepper’s “Lonely Heart Club Band” (1967) dipuji sebagai mahakarya. Empat puluh tahun setelah pembubaran, musik masih sangat populer. Mereka memiliki lebih dari satu album di tangga lagu Inggris dan memiliki waktu roaming terlama dari semua musisi. Menurut RIAA, mereka adalah musisi yang paling banyak menjual album di Amerika Serikat. Pada tahun 2008, majalah Billboard merilis daftar musisi paling laris dalam sejarah Hot 100 untuk merayakan ulang tahun ke-15 tangga lagu nomor satu The Beatles di AS. The Beatles memenangkan 7 Grammy Awards, 15 Ivor Novello Awards dari Akademi Penulis Lagu, Komposer dan Penulis Inggris, dan dipilih oleh majalah Time sebagai salah satu dari 100 orang paling berpengaruh di abad ke-20.

Baca Juga : Kisah Maroon 5 Yang Banyak Orang Tidak Mengetahui

Tahun Berdiri (1957–1962)

Penyanyi dan gitaris berusia 16 tahun John Lennon (John Lennon) membentuk sebuah band kecil bernama The Quarrymen dengan teman-teman sekolahnya dari Liverpool pada Maret 1957. Pada bulan Juli tahun itu, Paul McCartney baru berusia 15 tahun. Setelah diundang oleh McCartney untuk menonton pertandingan tersebut, George Harrison bergabung dengan gitaris utama pada bulan Februari tahun berikutnya. Pada tahun 1960, teman sekolah Lennon pergi dan dia masuk ke Sekolah Seni Liverpool.

Kapanpun mereka memiliki drummer, ketiganya akan memainkan musik rock. Teman sekelas Lennon, Stuart Sutcliffe, bergabung dengan band bassis pada bulan Januari. Dia menyarankan untuk mengubah nama band menjadi The Beatles untuk memuji Buddy Holly dan kriket The Crickets (The Crickets), dan kemudian mengganti namanya menjadi The Beatals lagi dalam beberapa bulan pertama tahun ini . Setelah berkecimpung di bawah nama lain seperti Johnny dan Moondogs, Long John dan The Beetles dan The Silver Beatles, band ini akhirnya menjadi The Beatles pada bulan Agustus.

Ketenaran di Wilayah Britania Raya, Dengan Lagu Please Please Me dan With The Beatles

Dengan kesuksesan lanjutan dari “Love Me Do”, “Please Please Me” mendapatkan antusiasme yang besar, dan setelah dirilis pada Januari 1963, ia menduduki peringkat kedua di tangga lagu Inggris. Awalnya, Martin berencana merekam LP (LP) Beatles pertama di The Cavern Club, tetapi setelah terasa seperti “atmosfer akustik tangki bahan bakar”, rekaman itu dijadwalkan ulang pada pertemuan di Abbey Road Studios. Ada sepuluh lagu di “Please Please Me” dan empat dari dua single pertama. Allmusic berkomentar tentang bagaimana band dengan bersemangat merilis album pertama “Please Please Me” dalam satu hari: “Beberapa dekade setelah dirilis, masih terasa segar, terutama karena silsilahnya yang kuat.”

(“Sepuluh tahun setelah album dirilis, karena asal-usulnya yang kuat, album masih terdengar segar.”) John Lennon mengatakan bahwa dia dan Paul McCartney “hanya menulis” Everly Brothers “dan” Buddy “Lagu” Holly “, ini lagu-lagu populer hanya berisi yang berikut: hanya sebuah lagu. Saya pikir menciptakan suara. Kata-kata ini hampir tidak ada hubungannya dengan itu. “Lagu-lagu pop, dan tidak berharap lebih banyak lagu pop yang dibuat pada Maret 1963, album mencapai puncaknya dari 1, menandai dimulainya 11 album studio Beatles, hingga tahun 1970 di tangga lagu Inggris. Single ketiga “From Me to You” dirilis pada bulan April dan mencapai puncaknya. Saat dirilis pada bulan Agustus, single keempat “She Loves You” “menjadi single pertama The Beatles. Penjualannya mencapai satu juta kopi.

Invasi Britania

The Beatles Konser di Belanda pada Juni 1964.

Konser dari The Beatles di Amerika Serikat sebetulnya telah tertunda selama hampir setahun ketika Capitol Records, anak perusahaan EMI Records AS, menarik diri dari perilisan “Please Please Me” atau “From Me to You.” perdebatan dengan label rekaman yang saat itu berdiri sendiri di Amerika membuahkan hasil dengan rilis beberapa lagu, akan tetapi masalah untuk pembagian royalti serta ejekan dengan gaya rambut The Beatles menjadi kendala lain. Saat Capitol mulai fokus pada penjualan, alih-alih merilis LP asli, ia mengadaptasi album lain untuk rekaman The Beatles sebelumnya di pasar AS, dan memilih lagu pilihan mereka sebagai single. Program berita The Beatles (CBS) melaporkan tentang “kegilaan” The Beatles di Inggris, yang mendorong House of Parliament untuk mempercepat peluncuran “I Want to Hold Your Hand” pada bulan Desember 1963. Setelah itu, The Beatles “melampaui” tangga lagu AS. Beberapa minggu kemudian.

The Beatles mulai tampil dalam film “Tough Night”, yang dirilis di London dan New York pada Juli 1964 dan Agustus 1964. Disutradarai oleh Richard Lester dan diproduksi oleh United Artist Records dari Maret hingga April 1964, film ini adalah dokumenter hitam putih yang berisik oleh The Beatles, penuh dengan tawa dan tawa.Namun panennya cukup membuahkan hasil.

Baca Juga : Tahun 1995 Bon Jovi Tinggalkan Kenangan Di Jakarta

Menurut Allmusic, soundtrack film “A Hard Day Night” dengan nama yang sama menunjukkan bahwa The Beatles “benar-benar memenuhi peran mereka sebagai grup musik. Semua pengaruh yang berbeda pada dua album pertama melebur menjadi orisinal yang ceria, ceria, dan orisinal. Dan penuh dengan suara. Suara gitar yang berdering “(The Beatles” memang sebuah band. Semua pengaruh mereka yang berbeda pada dua album pertama digabungkan menjadi suara orisinal yang cerah dan menggembirakan, penuh dengan gitar yang berdering. “)” Suara gitar berdering “Ini sebenarnya adalah hasil dari gitar elektrik Rickenbacker 12 senar Harrison yang secara khusus disediakan oleh pabrikan.

kompas.com

Kontroversi, tahun-tahun di studio dan perpecahan (1966–1970)

“Yesterday and Today” bulan Juni 1966 (album Capitol Records untuk pasar Amerika) menimbulkan sensasi karena pada sampulnya The Beatles (The Beatles) membuat wajah-wajah lucu, mengenakan pakaian tukang daging, dan ada daging serta boneka yang tidak lengkap. Ini mungkin menjadi petunjuk bagi Capitol, yang diyakini akan “membantai” album mereka. Ribuan eksemplar album dijual dengan sampul yang berbeda. Harga paket album asli pertama adalah $ 10.500 dalam lelang pada bulan Desember 2005. Dalam tur Filipina setelah rilis kemarin dan hari ini, The Beatles menolak sarapan Istana Kepresidenan di Manila, menyinggung ibu negara Imelda Marcos. Sebagai juru bicara, Epstein dengan sopan menolak, karena merasa belum pernah menerima undangan formal seperti itu. The Beatles kemudian menyadari bahwa tuntutan rezim Marcos tidak boleh dijawab dengan “tidak”.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares