Pertunjukan Live Musik di Austin Kembali Dibuka

Pertunjukan Live Musik di Austin Kembali Dibuka, Jeannette Gregor tidak pernah mengira lagu Thin Lizzy akan membuatnya hancur total, tapi ini tahun yang seperti itu.

Bartender Mohawk yang menjadi advokat untuk industri musik live Austin telah sibuk mendorong bantuan untuk tempat-tempat yang dilanda pandemi di kota itu. Tetapi ketika pembatasan COVID melonggar dan musik live terus mengaum kembali, dia kembali menjalankan standar.

Menjelang pertunjukan langsung pertama Mohawk pada Kamis malam, dia dan staf tempat tersebut mendirikan P.A. sistem. Mereka memakai “The Boys Are Back in Town” untuk mengujinya. Suara berderak melalui Mohawk untuk pertama kalinya lebih dari setahun.

Dia tertekuk.

Baca Juga : 8 Tempat Konser Live Music Terbaik untuk Dihadiri di Austin

“Kami semua lelah dan kotor, karena kami telah membersihkan bar dan lantai dan semua itu,” katanya. “Dan aku baru saja putus. Baru saja mulai menangis. Semua orang bersorak dan bersorak dan saya hanya menangis karena debu dan bir basi.”

Gregor dan staf Mohawk bergegas untuk mendapatkan minuman keras di rak dan bir di pendingin sebelum menyambut 450 orang yang siap untuk pertunjukan dan minuman. Papan tulis bar dalam ruangan menampilkan coretan tegas — “All Are Welcome Back,” bertema pandemi yang diambil dari mantra lama klub.

Pertunjukan Mohawk yang terjual habis – dengan pembukaan The Tender Things untuk The Heartless Bastards – cocok dengan kemunculan kembali acara tatap muka di tempat-tempat musik live ikonik di Austin. Stubb memulai serangkaian pertunjukan lima hari yang akan menarik ribuan orang cedar street austin yang haus pertunjukan untuk melihat Black Pumas. Continental Club dan C-Boy dibuka selama Memorial Day.

Tetapi pembukaan kembali tidak serta merta menjadi peluru perak untuk semua masalah yang semakin membesar setelah lebih dari satu tahun tidak aktif. Venue akan dapat mulai menghasilkan kembali sebagian dari pendapatan mereka yang hilang, tetapi pertama-tama mereka menghadapi biaya terkait perekrutan dan inventaris hanya untuk memulai kembali operasi mereka. Belum lagi sewa belakang yang masih harus dibayar beberapa orang.

Banyak tempat berharap dana federal dari program Hibah Operator Tempat Tertutup akan membantu mereka membayar tagihan tersebut. Tapi sudah berbulan-bulan, dan mereka masih menunggu.

‘Bersedia Menunggu’

Rebecca Reynolds, seorang pengacara yang juga mengepalai Music Venue Alliance of Austin, mengatakan kliennya telah memenuhi janji kelegaan itu.

Program yang dikelola Administrasi Bisnis Kecil adalah bagian dari paket bantuan yang lebih besar, Save Our Stages Act, yang menjadi korban kemacetan partisan selama berbulan-bulan sebelum akhirnya disahkan pada bulan Desember.

RUU, yang mengatur dana khusus disediakan untuk tempat-tempat musik dan seni, ditandatangani menjadi undang-undang sebelum akhir tahun. Aplikasi tidak dibuka sampai 26 April.

“Akibatnya, masih belum ada uang,” kata Reynolds. “Jadi hubungan itu menjadi semakin tegang. Kami tidak yakin berapa lama lagi tuan tanah akan bersedia menunggu.”

Tanpa bantuan itu, kota Austin menawarkan program untuk membantu tempat-tempat, yang menurut Reynolds adalah penyelamat. Tapi itu tidak cukup untuk membayar hutang yang menumpuk di beberapa tempat yang telah ditutup atau beroperasi dengan kapasitas terbatas selama 15 bulan.

Dari 52 tempat yang bekerja sama dengan Reynolds, hanya dua dari mereka yang memiliki properti tempat mereka duduk. Sementara tempat-tempat dicakup oleh moratorium penggusuran Austin-Travis County untuk penyewa komersial yang terkena dampak pandemi, tindakan itu akan berakhir musim panas ini. Penyewa dengan lima bulan sewa kembali bisa menghadapi penggusuran mulai Juni.

“Tempat diharapkan beroperasi penuh, karena pembatasan COVID sedang dicabut,” kata Reynolds. “Dan mereka tidak memiliki dana untuk membayar sewa dan mempekerjakan kembali staf dan memesan inventaris. Jadi itu menempatkan mereka dalam situasi yang lebih buruk.”

Perwakilan AS Lloyd Doggett, D-Austin, mengatakan keheningan yang memekakkan telinga di tempat-tempat musik kota akan segera berakhir. Doggett, yang secara resmi membuka pintu Mohawk Kamis malam, mengatakan kepada KUT bahwa dia mengharapkan venue akan mulai mendapatkan berita tentang aplikasi hibah mereka minggu ini.

“Penundaan birokrasi sudah lama,” kata Doggett. “Jadi, kami terus menekan [SBA], mencoba mendapatkan sumber daya — mengetahui bahwa [tempat] telah bertahan selama ini tetapi mereka membutuhkan bantuan.”

Ashley Morales, petugas informasi publik di kantor SBA San Antonio, mengatakan bahwa operator venue dapat mengharapkan pemberitahuan bahwa mereka telah menerima dana dalam waktu sekitar minggu depan.

“Saya tidak bisa mengatakan itu akan menjadi dua hari setelah Anda mengirimnya kembali, tiga hari, Anda tahu?” kata Morales. “Kami melakukan yang terbaik untuk memastikan mereka menerima dana itu secepat mungkin.”

Menurut SBA, lebih dari 13.000 operator venue mengajukan permohonan bantuan, yang terdiri dari $14 miliar dari $16 miliar yang disahkan dalam Save Our Stages Act.

Baca Juga : Yuk Ketahui Musik Bluegrass yang Sering Digunakan Oleh Valerie Smith 

Morales mengatakan pelamar harus menandatangani pemberitahuan ketika mereka menerimanya dan mengirimnya kembali. Setelah itu, mereka harus menerima hibah mereka.

Gregor mengatakan Mohawk menerima pemberitahuan bahwa aplikasi mereka sedang ditinjau pada hari Kamis. Dia bilang dia mengerti keterlambatan memproses hibah, tapi dia bertanya-tanya mengapa butuh waktu lama untuk sampai ke titik ini.

Sejak pandemi, ia telah melakukan advokasi, mendorong uang bantuan kota, negara bagian dan federal untuk tempat dan pekerja melalui Koalisi Suara Amplified nirlaba. Tetapi meskipun lebih dari 40% populasi negara bagian telah divaksinasi dan keadaan normal telah mulai kembali, tempat-tempat masih menunggu bantuan federal.

“Jika pandemi global adalah tornado atau badai … dan Anda bisa melihat dengan mata Anda kehancuran total yang ditimbulkannya, orang-orang akan sangat marah sehingga tidak ada yang membantu,” katanya. , “dan itulah kami selama setahun terakhir.”

Kamis malam, menjelang set pembukaan dari Tender Things dan upacara pembukaan kembali dengan Doggett, segalanya terasa seperti kembali normal bagi Gregor — semacam. Dia dipromosikan menjadi manajer setelah kembali bekerja, jadi dia tidak berada di balik bar. Itu sudah menjadi penyesuaian.

Pembaruan pada kebijakan topeng Mohawk dilemparkan ke dalam litani biasa pembaruan terkait layanan, bersama dengan pemberitahuan tentang bug dalam sistem point-of-sale yang melacak tab bar dan pemberitahuan yang tidak tersedia di tempat tersebut. Dr Pepper lagi. Hal-hal kasar seperti itu — hal-hal pokok yang normal — dia dan anggota timnya telah menunggu.

Semua orang kembali — berkumpul di sekitar bar bagian dalam — sebelum pertunjukan musik langsung yang jujur ​​dan jujur.

“Jika Anda melihat saya menangis,” katanya kepada staf Mohawk, “itu bukan karena saya sedih.”

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares