Kota Austin Memiliki 5 Fakta Menarik

austintexas.org

Kota Austin Memiliki 5 Fakta Menarik – Kota Austin, Texas. Mungkin nama itu terdengar lebih familiar daripada di kota-kota besar Texas lainnya seperti San Antonio, Houston atau Dallas. Mengapa? Pertama, masyarakat Indonesia lebih mengenal kota-kota ini berkat tim bola basket yang berlaga di kompetisi NBA di Amerika Serikat, seperti Dallas Mavericks, San Antonio Spurs, dan Houston Rockets. Nah, di Austin, Texas, Anda bisa menemukan hal menarik yang jarang kita dengar. Berikut 5 hal yang mungkin belum pernah Anda dengar tentang Austin sebelumnya.

  1. Ibukota Texas dan Texas State Capitol

Hanya sedikit orang yang tahu di mana ibu kota Texas berada. Beberapa orang akan menjawab bahwa Houston adalah kota terbesar keempat di Amerika Serikat (AS), salah satu kota paling terkenal di dunia. Ibu kota Texas memilik letak di Austin, menjadi kota terbesar keempat di Texas setelah Houston, Dallas dan San Antonio. Jelas Austin kurang populer. Austin adalah kota terbesar ke-11 di AS dengan perkiraan populasi 2,3 juta (2018). Wisatawan yang berkunjung ke kota ini harus langsung menuju gedung yang bernama Capitol. Gedung parlemen di Texas ini adalah gedung parlemen AS terbesar setelah Washington State Capitol, ibu kota Amerika Serikat. Luasnya sekitar 20 hektar, atau 18 kali luas lapangan sepak bola.

cedarstreetaustin – Hanya sedikit orang yang tahu bahwa Austin adalah ibu kota ketiga dari Texas sesudah merdeka dari Meksiko pada tahun 1835. Ibu kota pertama adalah Columbia, Texas (1836-1837), kemudian dipindahkan oleh Presiden Pertama Texas Sam Houston ke Galveston, yang berjarak sekitar 30 km dari Houston, sebelum Austin menjadi ibu kota Texas pada tahun 1839. Kisah ini didokumentasikan dengan baik di Texas State Capitol Building. Pastinya, Anda yang menyukai sejarah dan berfoto ria akan betah berlama-lama di gedung ini. Karena arsitekturnya yang menarik dan informasi lengkap tentang Texas ada disini. Jika Anda menghabiskan waktu berjam-jam di sini, Anda tidak akan merasakannya.

  1. Sirkuit Balap Formula 1 dan Moto GP

otomotif.kompas.com

Apakah Anda sering melihat Formula 1 atau Moto GP? Menonton Valentino Rossi dan juga Marquez berlaga di trek sepeda motor? Dia pasti tahu Circuit of the Americas (COTA). Lintasan ini, sepanjang 5.500 km, digunakan sebagai seri balapan Moto GP dan Formula 1 di Austin, Texas. Pada 2019, Moto GP akan menggunakan COTA pada April dan Formula 1 pada November 2019. Ini pertama kali dibangun di trek pada tahun 2010 dan pada awalnya hanya ditujukan untuk balap Formula 1. Desain sirkuit ini dilakukan oleh tiga orang utama yaitu Kevin Schwantz, Tavo Hellmund, dan arsitek Jerman Hermann Tilke, yang juga merancang beberapa sirkuit lain di dunia, seperti Malaysia; Istanbul, Bahrain dan Shanghai.

Jika Anda berkesempatan mengunjungi Austin untuk menonton Moto GP atau Formula 1, jangan lupa untuk mengunjungi toko suvenir di pusat kota. Di toko-toko ini Anda bisa membeli kaos oblong, helm, atau suvenir resmi F1 dan Moto GP. Atau hanya sekedar berfoto di depan mural cantik yang ada di sekitarnya, boleh juga. Cocok untuk diunggah ke akun media sosial. Cara Austin menggunakan balapan Formula 1 dan Moto GP perlu dicontoh oleh Indonesia yang bersiap menjadi tuan rumah Moto GP tahun 2021 di Mandalika, Nusa Tenggara Barat.

  1. Ibu kota Musik live Dunia

cedarstreetaustin.com

Slogan Ibukota Dunia Musik Langsung adalah karena suatu alasan. Austin mengklaim sebagai ibu kota musik live dunia sejak sekitar 17 tahun lalu. Benarkah Austin selain ibu kota Texas juga ibu kota musik live dunia? Slogan tersebut telah resmi sejak 1991, ketika anggota dewan kota mengumumkannya kepada publik. Setidaknya 1.900 band dan artis tampil setiap tahun. Beragam genre musik pun bermunculan di Austin. Dari blues, rock, jazz, reggeae dan masih banyak lagi. Setidaknya 250 tempat musik live setiap hari berada di Austin. Artinya, akan ada banyak tempat pertunjukan musik live di Austin sepanjang hari.

Baca Juga : Avenged Sevenfold Apakah Akan Mengadakan Penggalangan Dana ?

Banyak festival dunia berlangsung di sini, mulai dari South by Southwest (SXSW), Austin City Limits Music Festival, The Urban Music Festival, dan Pachange Festival. Ada yang tahu kalau band-band ternama Indonesia banyak yang pernah menghadiri salah satu festival musik SXSW bergengsi Austin.

  1. Silicon Valley dari Texas

Pernahkah Anda mendengar istilah Silicon Valley? Istilah ini mengacu pada lokasi sekitar 60 kilometer tenggara San Francisco, California. Tempat kantor pusat perusahaan IT besar. Misalnya, Apple, Google, Oracle, dan Hewlett-Packard menjadikan Silicon Valley begitu mendunia di era digital.

Namun karena perkembangannya yang sangat pesat, kawasan ini menjadi salah satu kawasan dengan biaya hidup tertinggi di AS, bahkan di dunia. Bayangkan saja menyewa apartemen satu kamar bisa mencapai Rp 50-80 juta per bulan! Akibat biaya perawatan yang tinggi ini, yang juga mempengaruhi operasi perusahaan di Silicon Valey, banyak perusahaan mulai memikirkan lokasi alternatif. Sebuah alternatif yang dapat mengatasi kendala biaya operasional yang tinggi namun tetap menawarkan keunggulan Silicon Valley. Salah satu pilihan itu jatuh di Austin, Texas.

Citra Austin sebagai kota musik dan inovasi tampaknya seperti apa yang dilakukan oleh perusahaan IT yang bermigrasi ke sana juga seperti apa yang mereka lihat. Selain itu, talent pool yang akan mendorong pertumbuhan perusahaan IT ini juga tersedia lewat salah satu kampus terbaik di Amerika Serikat yaitu University of Texas. Setidaknya 6.500 perusahaan Silicon Valley pindah ke Austin selama waktu ini, termasuk banyak perusahaan baru dan bahkan Apple dan Google. Tak heran jika selama tiga hingga empat tahun, SXSW Music Festival juga menggelar pameran start-up teknologi. Ini merupakan langkah baik dari Badan Ekonomi Kreatif Indonesia (Bekraf RI) dan KJRI Houston yang telah memanfaatkan acara tersebut selama dua tahun terakhir untuk mempromosikan start-up Indonesia menjadi perusahaan global.

  1. Wisata Melihat Sejuta Kelelawar

kumparan.com

Satu-satunya hal yang unik dan langka di tempat lain adalah wisata kelelawar. Sejak 1980, setelah direnovasi oleh kota Austin, Congress Avenue tiba-tiba menjadi sarang yang sempurna bagi kelelawar ekor bebas Meksiko. Bahkan jembatan di tengah Lady Bird Lake ini menjadi salah satu sarang kelelawar terbesar di dunia yang jumlahnya mencapai jutaan.

Jika Anda ingin melihat kelelawar ini bergaya, tandai di kalender Kamu bahwa dari akhir Maret hingga kira-kira sampai awal November, kelelawar ini muncul dari sarangnya saat matahari terbenam. Kelelawar pertama akan keluar secara perlahan dari bawah jembatan. Kemudian, saat matahari benar-benar terbenam, jutaan kelelawar disergap di cakrawala Danau Lady Bird. Diperkirakan pukul 07.30-21.45 merupakan waktu yang tepat untuk menunggu program ini. Biasanya taman di sekitar Danau Lady Bird dipadati oleh wisatawan jadi pastikan Anda bisa memarkirnya.

Baca Juga : 11 Tempat Terbaik Untuk Live Music Di Austin

Saran lainnya adalah menyewa kayak, kano atau pedalo di tengah danau. Tentu, jika Anda bisa menikmati menonton kelelawar ini dalam olahraga, oke? Saat menyelam di air minum. Tidak hanya itu, mengagumi pemandangan unik ini selama pelayaran bisa dilakukan hanya dengan 70.000 rupee sekali jalan. Jadi tunggu apalagi jangan lewatkan hal-hal menarik ini saat berkunjung ke Austin, Texas.

Do NOT follow this link or you will be banned from the site!
shares